Jumat, 28 September 2012

Pengelaman dan Pengetahuan Keliling Jakarta dan Banten, Bogor

Keinginan merupakan dasar dari sebuah langkah yang luar biasa, yang dapat mengakibatkan reflek yang luar biasa, Allah menciptakan dunia beserta isinya sungguh luar biasa langsung aja yaa ku mau curhat nih
10 Juni 2012 merupakan hari yang sangat menyenangkan bagi saya dan teman saya, saya bisa bertemu dengan teman-teman yang jauh dari saya yang sudah + 1 tahun tidak ketemu dan kontak pun jarang, pada hari jum'at tanggal 8 Juni 2012, saya seharusnya berangkat kuliah sore tapi karena hujan saya tidur sebentar tapi saya malah ketiduran hingga ada kakak saya yang datang, kemudian saya telepon teman saya sebut saja namanya Ngakang Ngarsono isi perbincangan kami:

Soleh : "Assalamu'alaikum, Saiki kuliah ra kang (sekarang kuliah ndak kang?"
Ngakang : "saiki prei (sekarang libur)"
Soleh : "Minggu prei ra (minggu libur ndak)?"
Ngakang : "prei (libur")
Soleh  : "Suwun (terimakasih) Wassalamu'alaikum wr.wb"

kemudian masih tanggal 8 juni seorang teman saya sebut saja nama panggilannya RIRI dia chat saya 
·         Rifmie Arfiriana Pratiwi
o    assalamu'alaikum
·         Soleh Semangat-belajar
o    Wa'alaikum salam wr.wb
·         Rifmie Arfiriana Pratiwi
o    mas sudah tau kan imah mau nikah?
·         Soleh Semangat-belajar
o    iya, rifmie datang ndak ke pernikahannya ?
·         Rifmie Arfiriana Pratiwi
o    iya insya ALLOH
o    bs dtg juga gk mas?
·         Soleh Semangat-belajar
o    insya Allah, tapi saya masih bingung kalau kesana tidur dimana
·         Rifmie Arfiriana Pratiwi
o    ndak pny kenalan tmn laki2 di sekitar jkt toh mas?
·         Soleh Semangat-belajar
o    blm punya
o    saya juga belum kontak ma temen2 yang lain
·         Rifmie Arfiriana Pratiwi
o    ibu ifa dan pak aziz sdh dpt kbr nya jg blm ?
·         Soleh Semangat-belajar
o    kayaknya beliau dah tahu
·         Rifmie Arfiriana Pratiwi
o    yaaa alhamdulillah kalo sdh tau
·         Soleh Semangat-belajar
o    kalau dari wonosobo ke tujuan kita rus naik apa saja si ? dan berapa kali ankotan ?
·         Rifmie Arfiriana Pratiwi
o    walaaahh.. krg tau sy mas
o    wkt itu kan charter bis dr kmps
o    lainnya kalo pun k jawa prefer nya naik kreta
·         Soleh Semangat-belajar
o    tadi saya kontak muslih, tapi muslih kayaknya ndak bisa karena dia mau pasaran
o    rif bisa tuliskan route nya?
o    dari wonosobo ?
·         Rifmie Arfiriana Pratiwi
o    sy gak ngerti mas
·         Soleh Semangat-belajar
o    ni lagi cari informasi dari teman2 fb untuk sampai ke tujuan
·         Soleh Semangat-belajar
o    insya allah sudah dapat route nya rif,
o    Insya Allah ya rif
·         Rifmie Arfiriana Pratiwi
o    sipppp...
·         Soleh Semangat-belajar
o    Mohon do'anya ya rif, Bismillah
·         Rifmie Arfiriana Pratiwi
o    sama siapa aja?
·         Soleh Semangat-belajar
o    insya Allah sendiri
·         Rifmie Arfiriana Pratiwi
o    Ok hati2..
kemudian saya bertanya pada teman di FB, sebut beliau dengan panggilannya Krisno W Utomo, kebetulan beliau di bekasi, saya langsung tanyakan beliau route menuju alamat teman saya Siti Halimah (imah), kemudian beliau menjelaskan dengan detile alamat tersebut.

Persiapan

esok harinya Sabtu tanggal 9 juni 2012, mengantar orang tua dulu untuk keperluan di sukoharjo, setelah ku antar beliau, kemudian saya kembali ke wonosobo pergi ke terminal mendolo, sesampai disana saya membeli tiket bus sinar jaya untuk tujuan bekasi, pukul 17.00 saya berangkat dari terminal, kemudian saya berangkat deh ke bekasi dalam perjalanan saya menemukan banyak hal.

Berangkat
Dialog dengan penumpang lain 
Pak ngarpi, merupakan orang asli kec. Wadaslintang, kab. Wonosobo, beliau merupakan seorang pekerja di sebuah perusahaan batako di Bekasi, perjalanan pak Ngarpi sangatlah panjang karena sering berpindah-pindah tempat ia bekerja hingga ia sekarang berada di bekasi bersama adiknya yang juga memiliki pekerjaan yang sama dan diperusahaan yang sama juga, pak Ngarpi merupakan orang yang ulet namun karena pak ngarpi hanya memiliki bekal pendidikan SD (sekolah dasar) sehingga beliau tidak dapat memiliki gaji lebih tinggi lagi, hasil pekerjaan (upah) yang minim membuat pak Ngarpi harus terus berjuang untuk menghidupi diri sendiri, karena beliau sudah setua ini belum juga menikah entah apa yang membuat beliau tidak menikah walaupun sudah tua, mungkin karena faktor ekonomi tersebut sehingga beliau tidak meberanikan diri untuk menikah.

di Bekasi
Baru kali ini saya menginjakkan kaki di bekasi dengan sepatu yang dipinjamkan oleh ibu (simbok) saya, sebuah sepatu yang membuat ku bangga dengan orang tuaku, sepatu itu merupakan simbol kasih sayang seorang simbok kepada anaknya untuk bisa mengarungi dunia (Indonesia, Jepang, Arab Saudi) itulah yang saya mimpikan dengan dengan sepatu itu saya berharap dapat menggapai mimpiku, kembali lagi ke Bekasi, setelah terpesona melihat keindahan Ciptaan Allah di Bekasi, karena lupa tidak membawa sikat gigi maka saya pun bergegas mencari penjual Sikat gigi sambil menanyakan transportasi untuk menuju alamat teman saya Imah (Jl Anyelir Blok C no.322, Perumahan Duta Kranji, Bekasi Barat) kemudian saya ditunjukan untuk menunggangi angkot 10 (no angkot), let's mandi dulu karena mau kondangan heeehee, setelah mandi seger banget langsung deh ku cari angkot yang dimaksud, setelah sampai di angkot 10 kemudian kutunjukan alamat tujuanku, sang sopir pun memahami dengan tulisan itu, wah ketika saya naik tuh angkot saya kaget, kok di jakarta angkot nya jelek-jelek ndak kaya di Wonosobo, sungguh lebih kaget lagi ketika sang sopir angkot mengemudikannya ugal-ugalan, tidak menjaga kenyamanan dan keselamatan konsumen setelah berjalan muter-muter sampai ndak tahu arah deh saya nurut aja ma pak sopir sampai juga di Jl.Lapangan, ada dua becak yang tak bertuan, kemudian ku tanya ini becak siapa ? kemudian si dua pemuda yang tadinya lagi asik ngobrol langsung menemui saya, langsung ku sodorkan alamat temanku itu, beliaunya pun langsung paham dengan alamat yang dituju, naik deh becak itu, "keliling bekasi dengan becak asik juga tapi kaget jua ma ni tukang becak sama juga ngendarainya ugal-ugalan, ada polisi tidur diancar aja perjalanan yang mengasikkan dan terus berliku akhirnya bisa sampai Jl. Anyelir Blok, ku langsung tanya ma tukang potret (potograper) "ni bener pernikahannya mbak siti halimah?" sang photographer malah bingung, kemudian saya di sambut oleh domas (orang yang bantu acara ngantenan) langsung deh saya berkata "saya temannya siti halimah dari Wonosobo" kemudian ku disuruh duduk, tapi hati  dan pikiran saya masih risau, apa bener ini acara walimahan temen saya yang kumaksud sampai teman-temanku (Rifmie, Nindita) ku sms, ternyata ketemu juga dengan Amira dan selanjutnya ketemu dengan Nindita dan berjalannya waktu teman-teman dari Poltekes Kemenkes Jakarta II berdatangan, kemudian ketemu dengan si nganten akhirnya berfoto-foto bercanda tawa dan berdo'a disana ketemu dengan teman karib saya "Siti Halimah (pengantin), Amira, Nindita, Adis, Rifmie" namun masih kurang dengan belum ketemunya saya dengan teman yang satu ini namanya Imas Destiara, karena dia esok harinya (hari senin) akan UTS maka dia ndak bisa hadir, tapi dalam benak saya saya bertekad untuk bertemu dengan dia "Imas". karena saya belum memiliki banyak sanak saudara saya bingung mau tidur dimana yaaa ? kemudian pacar dari teman saya (semoga menjadi jodohnya) namanya Yulian dia memperkenankan saya untuk tidur dirumah nya. waktu yang terus berjalan sampai siangnya saya diajak pulang kerumahnya, lansung singkat perjalanan deh, saya naik angkot lagi (angkotnya jelek sopirnya juga ugal-ugalan) wah apa memang ini karakteristik dari Jakarta/Bekasi ?

Naik Taksi
Taksi mungkin bukanlah hal yang spesial bagi teman-temanku di Jakarta dan sekitarnya, tapi taksi ini merupakan hal yang baru bagi saya, karena baru kedua kali ini saya naik taksi (wakakwakak orang desa naik taksi) tapi ndak papa biarpun katrok tapi dah pernah naik taksi heee, ku liat deh tulisan di dalam taksi tersebut Harga ada di bawah, kemudian kuliat ternyata taksi itu sudah di set (diatur) belum jalan aja dah ngeluarin uang Rp 5.000 wah mahal amat, kalau Rp 5.000 di wonosobo dah bisa jalan-jalan Sampai dieng. selain itu saya melihat sistem counter nya (pencacahnya) ternyata si taksi itu menghitung biaya dengan waktu bukan jarak perjalanan so kalau lagi macet tambah mahal yaa itu di pikiran saya. setelah jalan berliku juga sampailah di Tebet rumahnya Amira. hari semakin sore, akhirnya saya tidur di rumahnya amira hingga waktu untuk sholat maghrib.

Perjalanan Naik Motor & Makan di Dinsum Bamboo 
di Tebet Jakarta Selatan
Motor merupakan alat transportasi yang sudah tidak asing bagi kita semua, dan untuk setiap motor memiliki sejarah masing-masing bagi pengendaranya, saya salah satunya dengan menggunakan motor Honda Supra X 125 warna merah dan hitam milik bapaknya Amira, saya memulai memutarkan roda motor di Tebet, Jakarta Selatan, setelah Sholat isya kemudian kami segera meluncur ke sebuah tempat makan yang saya kira tidak asing bagi-teman ku tapi  sangat asing bagi diriku, tempat tersebut merupakan tempat yang favorit dikalangan anak muda disana, karena hanya dengan membayar uang Rp 43.000 kita bisa makan apa saja yang disediakan disana, ini merupakan ilmu marketing yang saya dapatkan di Tebet, Jakarta Selatan tapi apabila makanan nya sampai ndak habis dan dalam paket yang sudah diminta dimeja maka dikenai denda 15.000 per paket (kayaknya .. karena dikit lupa)


Pulang dari Jakarta
Waktu memang terasa sangat cepat saat itu tapi bagaimanapun saya harus pulang karena ada study yang harus dilanjutkan di Wonosoobo, Alhamdulillah setelah beberapa hari disana dapat ilmu dari teman-teman yang ada disana, saya diantar oleh teman saya Yulian, sampai di terminal lebak bulus, diajari dan diantar beli tiket supaya tidak kena calo yang kadang jahat. Bus Sinar Jaya merupakan bus yang saya tumpangi untuk sampai ke wonosobo, perjalanan yang mengasyikkan, di perjalanan saya mendengar adzan maghrib "Alhamdulillah waktunya berbuka puasa" saat itu lagi puasa daud, dan saya dibekali makanan oleh Mas Yulian yang baik hati (Jazakumullah Khairan Katsiro) untuk berbuka puasa, walaupun di dalam mobil bus alhamdulillah tetap sholat. Setelah perjalanan panjang  yang luar biasa pengalaman yang luar biasa pula, waktu subuh pun tiba dan sampailah di wonosobo pada waktu itu, keinginan untuk sholat begitu besar saat itu ada 2 (dua) bisikan mau sholat di masjid Jami' atau Masjid Al-Mansur, kemudian saya memilih sholat di masjid Jami'.

TAS Hilang
Ketika saya berjalan dari Taman plasa wonosobo, menuju masjid jami' saya terasa sangat enjoy saja, setelah sampai di masjid jami' hati pun tidak merasakan apapun selain keinginan untuk segera berwudhu, tas yang biasanya saya gendong (bawa) tapi saat itu spontan saya meletakkan tas di dekan puntu wudhu, sudah akan memulai ber wudhlu tiba-tiba saya merasakan ingin kencing, maka saya bergegas kencing di toilet, setelah saya dari toilet kemudian saya berwudlhu, setelah saya selesai kemudian saya keluar melalui pintu masuk yang sama, kemudian saya tengok tas saya sudah hilang langsung saya mengucap  kalimat irtija "Inna Lillahi Wa Inna Ilaihi Rajing'un" karena itu perintah Allah ketika mendapat musibah ucapkan Kalimat irtija.
adapun isi dari tas itu :
Dompet (berisi uang, KTP, SIM, STNK)
Dokument (rangkuman
Baju (pramuka, dan biasa)
Al-Qur'an terjemah
buku (ada -+ 4 buku)


dan alhamdulillah
buku kuliah dan buku future plan tidak hilang (karena dirumah) dan titipan dari teman-teman di jakarta untuk orang-orang yang dicintainya di kampung tidak hilang.

Alhamdulillah Allah masih menyisahkan uang disaku saya Rp 3.000,- untuk pulang
dan itu menambah pengetahuan saya untuk mengurusi dokumen-dokumen penting seperti SIM,STNK,KATP dll yang hilang.

TERIMAKASIH YA ALLAH ATAS ILMUMU yang kau berikan padaku.
Ya Allah limpahkan rizki, kesehatan, kelancaran, kemudahan serta mudahkanlah segala urusan teman-teman saya yang ada di Jakarta, Banten, dan yang sedang kuliah di bogor.
Aamiin


Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Apapun Komentar anda Itulah Anda